Tags

Minggu (Aug 30, 2015) adalah pertama kalinya saya menghadiri pelajaran Bahasa Arab bada ashar. Istri dan anak2 tinggal dirumah dengan tidak mengalirnya listrik. AC, lampu, kulkas, dan semua yg pake listrik pasti mati. Masih Alhamdulillah hati istri ke saya gak ikutan mati.

Setengah hati meninggalkan mereka dgn keadaan begitu. Tapi show must go on, belajar ilmu yg menyangkut agama mesti tega2an ama perhiasan dunia yg paling indah sekalipun (istri & anak2)

^_^

Sorenya, ternyata mereka maen keluar rumah. Menghirup dan memeluk mentari sore yg cerah. Bermain dan membeli sedikit cemilan diwarung tetangga.

Sore itu anak2 seumuran SD pada ngumpul bermain burung merpati, ibu membeli mini burger dengan Ayya. Aza main lari-lari kesana kemari disertai tawanya. Entah dia menertawakan apa.

Sesadarnya Aza. Dia kembali utk berkata didepan para ibu2 yg sedang berdekatan dengan istri saya. “Ibu, kalo ada yg ganggu ibu bilang ama Aza yah? Aza sayang ibu” terus Aza maen lagi dengan bilang juga “Aza maen lg ya bu?”

Seketika ibu2 sekitar terkesima mendengar kalinat Aza “enak ya bu, anaknya romantis”

Pesona Aza memang luarbiasa. Semoga dia selalu romantis sama Ibunya.

Advertisements